Tujuh Sekolah di Pamekasan Terpaksa Menerapkan Pembelajaran Jarak Jauh

PAMEKASAN HEBAT – Sebanyak tujuh sekolah di Kabupaten Pamekasan, terpaksa menerapkan pembelajaran jarak jauh sejak 1 Maret hingga 4 Maret 2022 akibat terendam banjir.

Menurut Pelaksana Harian (Plt) Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Pemkab Pamekasan Fatimatuzzahra Jumat (4/3/2022), ke tujuh sekolah itu semua tingkat sekolah dasar (SD).

“Pada musibah banjir yang terjadi mulai tanggal 1 hingga 3 Maret 2022 kemarin, ketujuh SD memang tergenang banjir, sehingga semua ruang kelas kotor berlumpur dan tidak bisa digunakan,” katanya.

Masing-masing SDN Jungcangcang 3, SDN Jungcangcang 5, SDN Patemon 1, SDN Patemon 2, SDN Sumedangan, SDN Jalmak 1, dan SDN Kodik, di Kecamatan Proppo.

Fatimatuzzahra menuturkan, ketinggian genangan banjir di tujuh SD negeri saat musibah itu terjadi, antara 1 hingga 1,5 meter, sehingga hampir semua ruang kelas kotor penuh lumpur.

Sebagian berkas di beberapa sekolah juga dilaporkan rusak terendam banjir, termasuk alat eltronik berupa komputer dan pengeras suara yang biasa digunakan saat upacara siswa.

“Karena itu, alternatif pembejaran yang diterapkan di tujuh SD yang terdampak banjir ini pembelajaran jarak jauh atau secara online,” katanya.

Menurut Fatim, mekanisme pelaksanaan pembelajaran jarak jauh itu dipasrahkan ke masing-masing sekolah.

“Sebab secara sistem, mereka yang lebih memahami tentang alternatif pembelajaran saat bencana. Namun, terkait acuan dalam pelaksanaan, tetap berpedoman pada edaran yang sudah diberikan oleh Disdikbud Pamekasan,” katanya.

“Jadi, sekolah kita berikan kewenangan untuk manajemen berbasis sekolah (MBS)-nya. Bagaimana bisa mengatur di sekolahnya sesuai dengan situasi dan kondisi, tentunya memang harus berembuk dengan komite sekolah setempat,” katanya, menambahkan.

Plt Kepala Dikbud Pamekasan Fatimatuzzahra memperkirakan, pembelajaran tatap muka langsung di tujuh SD negeri terdampak banjir itu kemungkinan baru akan berlangsung pada Senin (7/3/2022).

“Kalau besok, sepertinya belum memungkinkan, karena kegiatan bersih-bersih ruang kelas di sejumlah SD terdampak banjir itu baru mulai hari ini,” katanya, menjelaskan.

Selain tujuh SD, lembaga pendidikan lainnya yang juga terdampak banjir dan hingga Jumat (4/3) belum diberlakukan kegiatan belajar tatap muka penuh adalah SMP Negeri 1 Pamekasan. Sekolah ini juga terendam banjir dengan ketinggian genangan antara 50 Cm hingga 1 meter. (PAMEKASAN HEBAT)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s