BAANAR Pamekasan Talkshow dan Raker di Pendopo Budaya

PAMEKASAN HEBAT – Bertempat di Pendopo Budaya Pamekasan, kegiatan tersebut melibatkan seluruh pengurus Badan Ansor Anti Narkoba (BAANAR) Kabupaten dan Kepala BAANAR di 13 kecamatan se-Pamekasan.

Saat memberikan sambutan dan arah kebijakan, Kepala BAANAR Kabupaten Pamekasan Hairul Anam menegaskan, pihaknya bukan sedang membangun rumah dalam rumah. Dengan kata lain, tidak dalam rangka menghadirkan raker tandingan atas rakercab PC GP Ansor yang sudah terlaksana Kamis (21/1/2021) sebelumnya.

“Saya bagian dari peserta rakercab. Salah satu hasil sidang plenonya memandatkan agar BAANAR Kabupaten Pamekasan melangsungkan raker khusus,” tegas alumnus Pascasarjana IAIN Madura itu.

Jebolan Pondok Pesantren Annuqayah, Guluk-Guluk, Sumenep tersebut melanjutkan, dalam raker khusus tersebut, program kerja (proker) pengurus harian BAANAR Kabupaten Pamekasan cukup disosialisasikan. Sedangkan proker lima deputi diplenokan karena tidak dibahas dalam rakercab.

“Dalam raker ini, panitia yang diketuai Rifqi sengaja mengundang lima pemateri dalam Talkshow Kenarkobaan. Ilmu dari mereka, nantinya jadi tambahan wawasan dalam merumuskan program kerja dalam sidang pleno,” tegas pemuda yang jadi Wartawan NU Online PBNU sejak 2008 tersebut.

Anak yang juga berprofesi sebagai Tabib Bekam dan Totok Syaraf tersebut menegaskan, BAANAR Kabupaten Pamekasan akan meneruskan program kerja kepengurusan sebelumnya yang dipimpin Ra Hasan Al-Manduri. Di samping itu, kepengurusan saat ini yang dipimpin Anam akan berikhtiar menghadirkan proker inovatif, adaptif, dan berkelanjutan.

“Di BAANAR Kabupaten Pamekasan saat ini, pengurusnya terdiri dari ragam profesi: Dosen, Jurnalis, Tabib, Guru, Pengusaha, Kontraktor, PNS, PKH, Pendamping Desa, dan Advokad,” ujarnya.

Ragam potensi dan profesi tersebut, terangnya, menjadi modal utama untuk mengepakkan sayap program kerja BAANAR Kabupaten Pamekasan. Pihaknya berharap, spirit pengabdian sebagai pengurus yang sudah terbangun dengan baik, tidak menjadi roboh lantaran kesibukan.

“Menjadi pengurus BAANAR itu bagian dari jihad yang pasti berpahala. Jihad melawan narkoba yang menjadi ancaman nyata bagi kita, keluarga kita, tetangga kita, teman-teman kita, dan segenap elemen bangsa,” tekannya.

Membiarkan narkoba menghancurkan masa depan pemuda, kata Anam, adalah bagian dari kezaliman. Sikap zalim sudah tentu membuat hidup tidak selamat di dunia maupun akhirat.

Sebelum raker, penyelenggaraan talkshow dipandu langsung oleh Amirul Mukminin. Pematerinya H. Rofiqi dari Dinas Kesehatan Pamekasan, KBO Satresnarkoba Polres Pamekasan Yudan, Leksono Novan yang merupakan Kepala Keamanan Lapas Pamekasan, dan Bendahara BNK Pamekasan Ridawati.

Usai talkshow kenarkobaan dan makan siang, sidang pleno langsung digelar. Sidang pleno dipimpin Rifqi Muda dan Khoyrul Umam Syarif.

Dalam kesempatan itu, Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Pamekasan mengupayakan masa depan pencandu narkoba tetap cerah. Hal itu diketengahkan Kepala Keamanan Lapas Kelas IIA Pamekasan Leksono Novan sebagai salah satu pembicara Talkshow Kenarkobaan.

Menurut Leksono, lembaganya punya pembinaan khusus terhadap para pencandu narkoba. Mereka yang berada di Lapas Kelas IIA Pamekasan menjalani pembinaan dan dibekali dengan keterampilan.

“Pembinaan lebih pada penyadaraan, sementara pembekalan skill keterampilan lebih pada agar mereka mendapatkan penghasilan usai berakhir masa tahanannya,” terang Leksono.

Pelatihan keterampilan yang diberikan kepada para tahanan tidak dipungut biaya sepeser pun. Gratis. Dengan begitu, tambahnya, mereka tidak lagi terjerembab pada bahaya laten narkoba.

“Para pencandu tentu mengalami gangguan fisik dan mental. Selama di lapas, mereka direhab,” paparnya.

Baginya, pencandu narkoba jangan sampai dikucilkan. Tapi, harus didampingi dan skill-nya diasah agar keluar dari jeratan barang haram tersebut.

Sementara itu, Kepala BAANAR Pamekasan Hairul Anam, mengajak seluruh pemuda agar tidak salah paham dengan penjelasan Leksono Novan.

“Jangan sampai berpikir ingin mengonsumsi narkoba agar masuk lapas dan mendapatkan pembinaan sekaligus pembekalan keterampilan. Sebab, efek negatif narkoba akan menjangkita pencandu selamanya. Karena itu, mari kita hidup sehat dan sejahtera tanpa narkoba,” tukasnya. (Rilis BAANAR Pamekasan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s